SELAMAT DATANG DI PRABU MEDIA
TERIMA KASIH TELAH MENGUNJUNGI KAMI
SAMPAI JUMPA LAGI
oleh

ADPRD TTS, Marten Tualaka: Pemda Jangan Terjemahkan Instruksi Larangan Mudik Seperti “Ular Telan Besi Gali”

Prabumedia, TTS – Buntut kebijakan penutupan jalan trans-Nasional; pintu masuk Kecamatan Batu Putih Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS) oleh Pemda TTS, DPRD TTS menilai Pemda TTS (Bupati TTS, Egusem Pieter Tahun, red) menerjemahkan dan atau memahami instruksi larangan mudik dari Presiden Jokowi seperti “ular telan ‘besi gali’ (linggis, red).” Pemda TTS memahami instruksi tersebut secara lurus. Kebijakan Bupati Epi Tahun itu dinilai melampaui kewenangan Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL).

Demikian tanggapan Anggota DPRD TTS, Marten Tualaka saat diwawancarai tim media ini pada Sabtu (08/05/2021) terkait penutupan Jalan Trans Nasional pintu masuk Batu Putih Kabupaten TTS oleh Bupati TTS, Epy Tahun.

“Khusus untuk TTS, edaran itu tidak pantas untuk diberlakukan kebijakan seratus persen. Kita (Pemda TTS dan Bupati TTS, red) terjemahan aturan seperti ular telan (menelan) besi gali, jadi terjemahan lurus, lagian di TTS ini daerah trans Nasional.  Jadi Pemerintah TTS harus koordinasi dengan 3 Daerah seperti TTU, Belu dan Malaka,” ujar Marthen Tualaka. 

Menurut Ketua Komisi IV DPRD TTS itu, instruksi Presiden itu berlaku secara nasional. Namun perlu dilihat dulu momentumnya. “Itu (instruksi larangan mudik, red) pada saudara-saudari yang beragama Muslim, dan lebih khusus lagi daerah-daerah mayoritas Muslim. Sedangkan NTT dan TTS ini mudik ke mana? Pelaku perjalanan normal saja sebagaimana mestinya. Kenapa harus tutup arus lalulintas dengan aturan yang tak pernah disosialisasikan kepada masyarakat,” jelas Marten.

Marthen Tualaka menambahkan, sesuai aspirasi yang didapatkan dari masyarakat, dampak pandemi Covid-19 sangat dirasakan sopir-sopir, karena penumpang sepi. Para sopir mengeluh anak isteri susah mendapat makan, tetapi malah dibuat tambah susah dengan kebijakan tersebut. 

“Anak-anak para sopir tidak tidur karena lapar. Sedangkan anak para pejabat tidur sonu (nyenyak, red) karena kenyang dengan informasi THR (tunjangan hari raya). Inilah aspirasi yang diterima oleh DPRD TTS dari perkumpulan sopir,” tandas Tualaka.

Sikap DPRD TTS, lanjut Marthen Tualaka, dalam waktu dekat akan memanggil Pemda TTS untuk meninjau kembali kebijakan penutupan jalan Trans-Nasional (pintu masuk Batu Putih, red), karena dinilai merugikan masyarakat umum. “DPRD TTS menyesal dengan tindakan PEMDA TTS, karena tidak melakukan sosialisasi terlebih dahulu terkait penutupan tersebut,” ungkap Tualaka.

Menurutnya, tindakan Bupati TTS Menutup trans Nasional itu sudah merupakan tindakan over (melampaui, red) kewenangan Gubernur NTT. Kebijakan penutupan Jalan trans-Nasional penghubung Kabupaten TTS dengan daerah kabupaten lainnya merupakan wewenang Gubernur bukan wewenang Bupati. “Bupati tidak memiliki legal standing untuk mengambil kebijakan tersebut. Bupati TTS itu urus saja trans antar kecamatan, bukan antar Kabupaten. Masa’ Pemda TTS urus masyarakat Kabupaten TTU, Belu, Malaka,” tegas Tualaka dalam nada kritik.

Bupati TTS, Egusem Pieter Tahun yang dikonfirmasi tim media ini melalui pesan WhatsApp/WA dihari yang sama (08/05), baru menjawab melalui pesan WA pada Minggu (09/05) pukul 00.38 Wita.  Bupati TTS itu menjawab dengan tegas bahwa tidak ada penutupan jalan di wilayah Kabupaten TTS. “Saya tegaskan TIDAK ADA PENUTUPAN JALAN di seluruh wilayah TTS,” tulisnya. 

Menurut Bupati Epy Tahun, seorang Kepala Daerah (Bupati, red) itu dipilih oleh rakyat, jadi harus memihak kepada rakyat. “Bupati dipilih oleh rakyat jadi memihak pada Rakyatnya. Yang tidak sayang Rakyat TTS yang tidak dukung operasi ini & mengharapkan agar Rakyat mati konyol dengan Virus ini,” tulisnya lebih lanjut. 

Lebih lanjut, Bupati TTS tersebut berpesan kepada seluruh masyarakat Kabupaten TTS, agar kedepan tidak memilih orang-orang (politisi, red) yang hanya mementingkan dirinya sendiri. “Saya berharap kepada Rakyat TTS agar diwaktu2 yang akan datang jangan memilih orang2 yang hanya mementingkan isi perutnya,” tandas Epy Tahun. (red/tim).

Di Terbitkan Pada 9 Mei 2021 by Prabu Media

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *